BPK temukan kejanggalan insentif pajak dalam PEN 2020


Kamis, 24 Juni 2021 | 18:54 WIB | dilihat

Badan Pemeriksa Keuangan (BPK) RI melaporkan Rp 1,69 triliun penyaluran insentif perpajakan belum dapat diyakini kewajarannya dan belum sesuai dengan ketentuan.



Dana tersebut merupakan insentif yang diberikan pemerintah kepada wajib pajak (WP) dalam rangka penanggulangan pandemi virus corona. Temuan tersebut sebagaimana dalam Laporan Hasil Pemeriksaan (LHP) atas Laporan Keuangan Pemerintah Pusat (LKPP) Tahun 2020.



Direktur Eksekutif Pratama-Kreston Tax Research Institute (TRI) Prianto Budi Saptono, mengatakan, temuan BPK tersebut mengindikasikan dua hal. Pertama, membuktikan administrasi Ditjen Pajak belum memadai untuk memenuhi pengajuan/pengabulan insentif para wajib pajak.



#KONTANTV #BPK #InsentifPajak



Video Terkait
Video Lainnya
Logo Kontan
2018 © Kontan.co.id All rights reserved