China Rombak Pejabat Militer, Pertanyaan Soal Kesiapan Perang Muncul | Kontan News


Jumat, 05 Januari 2024 | 16:05 WIB | dilihat
Presiden China Xi Jinping baru-baru ini melakukan pembersihan dan perombakan besar-besaran jenderal-jenderal militer China.

Menurut para analis yang diwawancarai Reuters, hal tersebut telah melemahkan angkatan bersenjata China dan menyoroti praktik korupsi di jajarannya.

Reuters melaporkan, selama masa jabatannya, Xi telah mengintensifkan upaya anti-korupsi di pemerintahan China dan Tentara Pembebasan Rakyat (PLA).

Jumat lalu, puncaknya adalah presiden memecat sembilan perwira senior militer dari jabatannya.

Di antara mereka adalah tiga mantan komandan atau wakil komandan Pasukan Roket PLA, yang menjaga rudal nuklir China.

Selain itu, ada pula seorang komandan Angkatan Laut yang mengawasi Laut China Selatan, mantan panglima Angkatan Udara, dan empat perwira yang bertanggung jawab atas peralatan.

“Ini adalah tanda yang jelas bahwa mereka sedang disingkirkan,” kata Andrew Scobell, Rekanan China di Institut Perdamaian Amerika Serikat, kepada Reuters.

Alfred Wu, seorang profesor di Sekolah Kebijakan Publik Lee Kuan Yew di Singapura, mengatakan kemungkinan akan ada lebih banyak aksi pembersihan yang akan dilakukan.

"Lebih banyak orang yang akan terkena dampaknya. Pembersihan yang berpusat pada Pasukan Roket belum berakhir," katanya.

Pemerintah China belum memberikan alasan apa pun mengapa para jenderal dicopot dari jabatannya.

Namun beberapa analis mengatakan hal itu disebabkan oleh korupsi di dalam Pasukan Roket mengenai cara mereka mendapatkan peralatan.

Yang lain, seperti Yun Sun, direktur Program China di lembaga think tank Stimson Center, mencatat bahwa pembersihan tersebut telah melemahkan militer China.

Dan hal ini dapat mengganggu langkah China untuk mengejar kekuatan militer AS.

China telah berupaya memperkecil kesenjangan dengan AS dalam beberapa tahun terakhir, dengan membangun angkatan laut terbesar di dunia dan merencanakan serangkaian pangkalan militer di luar negeri.

Namun hingga saat ini, China masih berada pada posisi yang sangat dirugikan secara taktis dibandingkan Amerika.

Dalam wawancara baru-baru ini di The Michael Medved Show, purnawirawan Laksamana Angkatan Laut AS James Stavridis mengatakan bahwa China belum siap melawan AS dalam 10 tahun ke depan.

Stardivis menambahkan, meskipun China mempunyai angkatan laut dan kapasitas pembuatan kapal yang besar, militer AS akan menang berkat aliansi militernya.

“Jika kita berakhir berperang dengan Tiongkok, maka yang terjadi bukan hanya AS dan Tiongkok saja,” katanya.

#kontantv #china #xijinping #militer #antikorupsi #perang

Video Terkait

Berita Terkait

Video Lainnya
Logo Kontan
2018 © Kontan.co.id All rights reserved