China Gigit Balik Uni Eropa Atas Penyelidikan di Industri Kendaraan Listrik I KONTAN News


Kamis, 05 Oktober 2023 | 13:44 WIB | dilihat
Komisi Eropa secara resmi membuka penyelidikan terhadap sektor kendaraan listrik China pada hari Rabu (4/10/2023).

Menurut Komisi Eropa, pihaknya sudah memiliki cukup bukti bahwa Beijing telah memberikan subsidi yang berisiko merugikan industri UE.

Melansir South China Morning Post, sebuah pernyataan yang diterbitkan dalam Jurnal Resmi Uni Eropa mengatakan bahwa berdasarkan informasi publik, subsidi tersebut menimbulkan ancaman kerugian bagi industri Uni Eropa yang sudah rentan.

Bergantung pada bukti yang ditemukan, dan dukungan mayoritas yang diperoleh dari negara-negara anggota Uni Eropa, serikat pekerja dapat mengenakan bea masuk pada kendaraan yang berasal dari Tiongkok.

Beijing pun langsung menggigit balik.

Reuters memberitakan, China mengajukan keluhan tentang waktu yang “sangat singkat” yang disediakan oleh Uni Eropa untuk terlibat dalam konsultasi guna penyelidikan blok tersebut mengenai subsidi kendaraan listrik.

"Tiongkok sangat tidak puas dengan penyelidikan anti-subsidi karena tidak memiliki bukti yang memadai dan tidak mematuhi peraturan Organisasi Perdagangan Dunia."

Demikian pernyataan Kementerian Perdagangan China dalam sebuah pernyataan.

Pihak China belum diberikan materi konsultasi yang memadai dan akan sangat memperhatikan prosedur investigasi Komisi UE untuk melindungi hak dan kepentingan perusahaan-perusahaannya.

China juga mendesak UE untuk menjaga stabilitas rantai pasokan global dan kemitraan strategis antara keduanya, sambil menerapkan solusi perdagangan dengan “hati-hati”.

Asosiasi Produsen Mobil China (CAAM) menyebut penyelidikan tersebut sebagai "tindakan proteksionisme yang jelas" yang akan menghambat pertumbuhan industri kendaraan listrik global.

Peluncuran resmi penyelidikan UE dilakukan melalui pengumuman resmi di jurnal blok tersebut.

Disebutkan bahwa China telah diundang untuk berkonsultasi, meskipun tidak memberikan kerangka waktu untuk pembicaraan tersebut.

Informasi yang dikumpulkan oleh Komisi cenderung menunjukkan bahwa produsen di China mendapat manfaat dari subsidi sehingga merugikan industri UE, tambahnya.

Dikatakan bahwa hal ini dilakukan dalam bentuk hibah, pinjaman dari bank-bank milik negara dengan persyaratan preferensial, dan pemotongan pajak.

Selain itu, ada pula penyediaan barang atau jasa oleh negara, seperti bahan mentah dan komponen, dengan harga yang kurang dari memadai.

Uni Eropa menilai, subsidi telah memungkinkan peningkatan pesat impor murah ke UE, dan diperkirakan kelebihan kapasitas di China kemungkinan akan menyebabkan peningkatan lebih lanjut dalam waktu dekat.

Komisi mengatakan pangsa penjualan kendaraan listrik China di Eropa telah meningkat menjadi 8% dan dapat mencapai 15% pada tahun 2025.

#kontantv #unieropa #china #kendaraanlistrik

Video Terkait

Berita Terkait

Video Lainnya
Logo Kontan
2018 © Kontan.co.id All rights reserved